0 kuantiti
Total Price:RM0.00
> Koleksi / Direktori Penulis> Zaid Akhtar

Salju Sakinah

Salju Sakinah
Judul : Salju Sakinah
Harga :
RM26.00
Nombor siri : 3251272
Status Stok: Stok masih ada
Masukkan buku ke dalam troli belian

Judul : Salju Sakinah
Pengarang : Zaid Akhtar
Penerbit : PTS Millennia Sdn Bhd
Genre : Sastera
Mukasurat : 559  halaman
Cetakan Pertama : 2008
ISBN : 9789833604418





"Novel-novel pop semakin banyak di pasaran, dan kita semakin sukar mencari karya tepu dakwah yang disampaikan dengan penuh hikmah. Dakwah itu pula tidak terlalu berkhutbah sifatnya. Syukur, Zaid Akhtar dan Salju Sakinah dapat mengisi kekurangan ini. Salju Sakinah ialah novel untuk semua!"

Nisah Haji Haron, Penulis & Penasihat Ujana Ilmu Sdn Bhd


Novel berunsur Islam memang pun sudah banyak tetapi amat sukar mencari roh keIslaman dalam novel yang banyak ini. Novel Salju Sakinah saya kira sudah mampu menyediakan hidangan untuk pembaca mengecapinya. Citra muslimah setabah Sumayyah begitu ketara menjadi kekuatan novel ini. Naratifnya cukup Islamik, namun pengarang dengan penuh sedar memilih untuk tidak didaktik dalam menghantar amanatnya. Kadang-kadang terasakan seolah-olah novel ini dikarang oleh seorang wanita. Sebagai penelaah novel saya amat merasai Salju Sakinah berupaya menjentik hati dan membangunkan jiwa. Inilah novel Islamik berperspektif muda yang matang, yang jarang-jarang sekali kita temui di antara banyak novel di Malaysia.

Azizi Haji Abdullah
Penerima SEA Write Award 1988 & MASTERA 2007.

SALJU SAKINAH, salju kedamaian. Novel Islamik yang dindahi nilai-nilai murni dalam kehidupan. Digarap dengan lenggok bahasa yang indah, mudah dan memikat. Terbuai, dengan cara penceritaan yang bersahaja, tetapi terkesan dengan cerita-cerita yang membina semangat juang, pertalian jiwa, kasih sayang yang tulus bersih. Zaid Akhtar punyai kepakaran untuk menarik para pembacanya untuk terus meneliti baris demi baris sehingga ke ayat yang terakhir.


Aminah Mokhtar
Novelis Iman Markisa & Dominasi Tebrau

Sinopsis

NOVEL Islami ini menyorot ketabahan watak Sumayyah siswi tahun akhir Universiti Yarmouk, Jordan yang berada di semester terakhir pengajiannya.

      Sumayyah, 25 tahun berhadapan pelbagai rona ujian yang mencabar kematangannya dan wibawanya sebagai pelajar jurusan Syariah di universiti Timur Tengah.  

      Novel ini mengambil dua latar tempat iaitu Jordan dan Malaysia. Juga dua latar waktu iaitu ketika Sumayah menghabiskan semester terakhirnya dan ketika dia berada di kampungnya, di Senggarang, Batu Pahat.

      Walaupun watak Sumayyah menjadi sudut pandangan utama di dalam novel ini, tetapi persoalan global dunia Islam, ekonomi, politik, sosial dan ilmu turut disentuh di dalamnya. Lantaran, sewaktu di Jordan, Sumayyah amat intim dengan isu Palestin, Iraq dan dunia Islam sekitarnya disebabkan pergaulannya dengan pelajar-pelajar Arab yang tinggal berjiran dengannya. Sedaya mungkin Sumayyah cuba membantu teman-temannya yang menghadapi kesan dan tekanan perang.

      Selain itu, novel ini juga tidak melupakan aspek sosial dengan mengenengahkan isu sumbang mahram, hasad dengki, fitnah -memfitnah serta kepercayaan khurafat dan ilmu sesat yang menjadi penyakit sebahagian masyarakat. Sumayyah berhadapan dengan fitnah daripada jirannya dan akhirnya berjaya membongkar kes sumbang mahram yang dialami jirannya itu.

      Bahkan, ia juga mengupas aspek ekonomi orang Islam dengan perusahaan kerepek yang diwarisi Sumayyah daripada ayahnya. Industri desa yang popular di Batu Pahat ini menjadi latar utama novel ini sepanjang watak Sumayyah berada di kampungnya.

      Novel ini berlangsung selama kira-kira sembilan bulan. Bermula pada musim panas pertengahan Mei dan berakhir pada musim sejuk akhir Januari tahun berikutnya. Ia dimulakan dengan kejutan-kejutan di luar duga dalam diri Sumayyah di penghujung pengajiannya: Hubungannya dengan Afnan, siswa Universiti al-Azhar terputus, beberapa masalah persatuan pelajar, malah turut berkongsi derita dengan pelajar-pelajar Palestin.

      Seminggu selepas peperiksaan akhirnya pada awal Jun, tanpa menunggu keputusan rasminya keluar, Sumayyah terbang pulang ke Malaysia. Apabila tiba di rumah, dia terkejut apabila mendapati ayahnya baru sahaja meninggal dunia sepuluh hari yang lalu akibat kemalangan jalan raya. Berita duka itu sengaja dirahsiakan keluarganya memandangkan peperiksaan akhir yang sedang dijalaninya.

      Di kampungnya di Senggarang, Batu Pahat, Sumayyah meneruskan usaha ayahnya membangunkan kilang kerepek bersama ibunya dan Muazam, pembantu ayahnya. Pelbagai cabaran dihadapi oleh Sumayyah dalam meneruskan industri yang makin berkembang, namun dia mendapat sokongan kuat daripada Muazam, pemilik Diploma Pengajian Perniagaan. Kerjasama ini menguatkan hubungan mereka yang direstui ibunya.

      Di samping itu, Sumayyah tidak lupa menumpahkan khidmat ilmu kepada masyarakat dengan aktif memberi kuliah agama, menjadi tempat rujuk masyarakat dan terlibat dengan pergerakan wanita di kampungnya bersama bekas gurunya, Ustazah Samihah. Program Yaasin dan tazkirah dari rumah ke rumah yang sebelumnya mati dihidupkannya semula.

 Namun, dia diuji apabila jiran sebelah rumahnya yang baru bersuami muda mula memfitnahnya. Lebih memeritkan, kakak dan abang iparnya sendiri terpengaruh dengan ajaran sesat.

      Bagaimanapun pada pertengahan September, Sumayyah menerima kejutan yang sangat mencabar keimanannya apabila menerima panggilan telefon dari Jordan. Dia diberitakan gagal salah satu kertas yang diambilnya pada semester terakhir apabila slip sebenar keputusan rasmi dikeluarkan pihak senat universiti ? walhal sebelumnya dia telah diberitakan lulus berdasarkan keputusan tidak rasmi yang ditampal oleh pensyarah. Maknanya, dia masih belum bergelar graduan.

      Dia malu amat, sukar untuk menerima kenyataan. Tetapi terpaksa juga secara senyap-senyap kembali ke Jordan pada awal Oktober untuk meneruskan satu subjek yang masih tersangkut setelah didesak oleh ibunya yang baru sedikit pulih daripada serangan kencing manis. Urusan kilang diserahkan kepada Muazam.

      Walaupun terasa sangat malu, namun ditabahkan hatinya berhadapan dengan teman-teman. Peluang keduanya belajar di Jordan dihabiskan dengan ?menadah? kitab dengan ulama dan para pensyarah. Namun kesedihan itu terubat kerana dia dilamar oleh Naufal, pelajar sarjana yang selama ini meminatinya secara diam-diam.

      Pada akhirnya, salji yang lebat turun menduga kesabarannya apabila suami yang dinanti tidak pulang kerana terperangkap dalam ribut salji di Amman. Walau bagaimanapun novel ini masih diakhiri dengan kejutan di luar jangka yang positif.

      Selebihnya, novel ini menawarkan nilai-nilai murni yang wajar diteladani pembaca. Justeru sebagai sebuah novel Islamik, sirah Rasulullah, kisah para Nabi dan sahabat turut dititipkan kepada pembaca sebagai peringatan; tanpa melupakan firman Tuhan dan hadis Nabi yang diselitkan juga sebagai panduan. Insya-Allah.



Fragmen Novel Salju Sakinah

MEMANG kurang ajar!
Biadab!
Melampau!
Sumayyah menghumban dirinya ke tilam. Hatinya membara dan panas. Pedih dan tersiat. Rasanya tidak pernah dia semarah ini seumur hayatnya. Kalau diikutkan hatinya yang hangat, mahu saja dia berlari ke rumah sebelah lalu dilempang atau dicilinya mulut jirannya itu. Tetapi rasional dan imannya lekas menyabarkan. Andai dia gagal mengawal emosi dan bertindak tidak waras, kelak dia juga yang dianggap ?bengong? atau kurang siuman.

?Bersabarlah,? pujuk umi selalunya.
?Orang gila macam tu usah dilayan. Biarlah dia perasan sendiri. Ingat kita tergiur kat laki dia,? tambah Yusnani pula.

Namun kalimat mereka berdua cuma penenang sementara. Lantaran kebenciannya terhadap Zaleha kadang-kadang mencapai tahap maksimum dan sukar dimaafkan. Kalaulah dia pemerintah berkuasa, perempuan berakhlak seburuk itu akan ?dikerengga? hingga pengsan.

?Telinga Mak Milah ni sendiri dengar Leha buruk-burukkan Mai. Katanya Mai ada hati nak ngurat laki baru dia. Selalu senyum-senyum bila lalu depan rumah dia.?

Sumber:
http://www.myzaidakhtar.blogspot.com/