0 kuantiti
Total Price:RM0.00
> Pengurusan

Gurukah Aku atau ... ?

Gurukah Aku atau ... ?
Judul : Gurukah Aku atau ... ?
Harga :
RM24.00
Nombor siri : 2342171
Masukkan buku ke dalam troli belian

Judul : Gurukah Aku atau ... ?
Pengarang : Norbi Husin
Penerbit : Utusan Publications & Distributors Sdn Bhd
Genre : Motivasi
Mukasurat : 281  halaman
Cetakan Pertama : 2006
ISBN : 9676118818


Sepanjang saya bertugas sebagai pengetua sekolah (15 tahun), saya kerap membuat penyeliaan dan pencerapan di dalam bilik darjah. Melalui penyeliaan dan pencerapan itulah saya melihat kebanyakkan guru kita begitu ghairah untuk menghabiskan sukatan pelajaran sehingga terlupa memenuhi 'keperluan' pelajar ini. Lantaran itulah timbul pelbagai masalah seperti pelajar ponteng sekolah, pelajar melawan guru, pelajar bertumbuk, pelajar menggugut guru, vandalisme dan sebagainya,
 
 Atas kesedaran itulah, saya menulis buku Gurukah Aku atau... ? ini. Bagi memudahkan para guru memahami mesej yang hendak disampaikan, saya olah penulisan ini dalam bentuk cerita, sketsa dan episod-episod agar tidak menjemukan. Semua yang dituliskan ini adalah episod-episod atau cerita-cerita yang diambil melalui pengalaman saya dan rakan-rakan ketika kami menjadi pendidik. Saya berharap para guru yang membaca cerita, sketsa dan episod yang dipaparkan ini akan dapat sedikit sebanyak mesej yang hendak disampaikan.

Penulisan buku Gurukah Aku atau ...? Dibahagi kepada 5 bahagian.
  Bahagian pertama saya paparkan pengalaman saya semasa belajar di sekolah rendah yang masih segar di dalam ingatan. Saya menganggap hampir semua guru yang mengajar saya di sekolah rendah dahulu mempunyai ciri-ciri yang cukup istimewa. Keistimewaaan inilah yang patut kita kongsi bersama. Teknik pengajaran mereka dan sifat-sifat keibubapaan yang ditunjukkan membuatkan saya dan rakan-rakan lain tidak jemu belajar dengan mereka.

   Bahagian ke-2, saya tuliskan pengalaman saya semasa belajar di sekolah menengah.
Pada peringkat umur begini (13 hingga 18 tahun) pelajar-pelajar sudah mula menganggap guru-guru sebagai rakan mereka. Boleh bergurau serta berkongsi masalah dengan mereka. Di samping itu sifat ego sudah menguasai diri pelajar. Oleh kerana itu jika guru terlalu kerap menjatuh self-esteem pelajar sudah pasti kebencian kepada guru akan bersarang. Saya harap melalui cerita-cerita dan episod yang saya tuliskan itu dapat membantu guru memahami cita rasa pelajar dalam lengkongan umur begitu.

 Bahagian ke-3, saya tuliskan pula bagaimana saya mengajar di empat buah sekolah menengah. Ketika saya menjadi guru (lebihkurang 12 tahun), saya berhadapan dengan ribuan pelajar. Sepanjang tempoh tersebut saya tidak menghadapi sebarang masalah yang boleh memeningkan kepala dan membosankan saya. Pengalaman saya mengajar serta menjadi guru tingkatan dan warden asrama mungkin boleh dikongsi bersama dengan guru-guru.

  Bahagian ke-4, saya paparkan cerita-cerita dan episod-episod yang ada hubung kait antara pentadbir dengan guru. Ini kerana ada di kalangan guru-guru kita sering kecewa dengan pentadbir di sekolah mereka hingga menyebabkan penumpuan terhadap tugas P & P turut terjejas dan yang menjadi mangsa adalah murid atau pelajar. Sedar atau tidak, ketegangan ini berlaku kadang-kalaberpunca daripada sikap guru itu sendiri yang tidak disedari. Saya percaya jika guru-guru dapat melihat hal ini secara jujur dan ikhlas dan sedia memperbaiki kelemahan diri pasti guru-guru akan gembira berada di tempat kerja dan gembira semasa menjalankan tugas. Tugas mendidik tidak akan dianggap sebagai beban.

  Bahagian ke-5, saya masukkan sedikit luahan hati orang ramai daripada pelbagai peringkat umur terhadap guru yang mengajar mereka dahulu. Setiap orang yang pernah belajar di sekolah, mereka mempunyai alasan tersendiri, mengapa mereka suka dengan seseorang guru itu.


Kandungan

BAHAGIAN 1
1.  Mula Bersekolah
2.  Sayang Cikgu
3.  Gagal Menghafal Huruf
4.  Cemburu
5.  Teknik Menghafal
6.   Malu
7. Terkejut
8.  Botol Idaman
9.  Embun
10. BijiGetah
11.  Badan Besar
12. NaikAngin
13.  Kena Lastik
14. TukarPatoer
15.  Malas Datang ke Sekolah
16.  Pencabar Baru
17. IlmuBaru
18.  Buah Tangan
19.  Bakat Pemimpin
20.  Kasihan Anak Didik!
21.  Baru Saya Tahu!
22.  Jadi Ratu Dapur

BAHAGIAN 2
23.  Mula ke Sekolah Menengah
24.  BaruBetul!
25.  Cantik dan Kemas
26.  Terbeliak Matanya
27.  Sudah Jatuh ditimpa Tangga
28.  Mengidam
29.  SayaPasrah
30.   Berdengkur
31.  Tidak Memalukan
32.  Menggaru Kepala yang Tidak Gatal
33.  Contoh yang Baik
34.  HatiTerluka!
35.  Gengster!
36.   Kehilangan!
37.  Terkena
38.  WatakBaik!
39.  Setengah Itulah yang Penting
40.  Thank You Mrs. Lee
41.  Mulut Masin
42.  Terpinga-pinga

BAHAGIAN 3
43.  Pesan Nenek
44.  Menimbulkan Masalah
45.  Simpati dan Empati
46. Jadual Waktu Menghajar
47.  Minyak Angin
48.   Masih Adakah Mereka Ini?
49.   Pakai Payung
50.  Lauknya Kangkung
51.  Kelas Tambahan
52.  RugilahSaya!
53.  Membaca Ikut Suku Kata
54.  Cikgu Gila?
55.  Tidak Tersalah Arab.
56.  Buah Mata Kucing
57.  Mematahkan Cakap Emak
58.  Buku Rujukan
59.  Peluang Baik
50.  Mandul
61.  Tahun Hooneymoon?
62.  Merajuk
63. Apa Lagi yang Hendak Saya Katakan
64.  Teruklah Cikgu Ni!
65.   Matanya Terkebil-kebil
66.   Hari Guru
67.   Perutnya Kosong
68.  Jangan Bagi Saya Pening!
69.  Ada Rahmatnya
70.   Sayang Arpah
71.  Tu Pokok Apa?
72.  Awak Nak Saya atau ...
73.  Jangan Layan Mereka
74.  Nak Buat Macam Mana?
75.  Dalam Diam-diam!
76.  'Kau' Bukan Lembu!
77.  Nikmatnya Mengajar
78.  Dia Tu Cikgukah?
79.  Tak Guna Mandi Peluh

BAHAGIAN 4
80.  Tidak Minat
81.   Sebab Sudah dibayar Gaji
82.   Mulut Lebih
83.   Cepat 'Lunyai'
84.   Siapakah Kita!
85.  Tiada Serupa Ada
86.  Tidak Melihat Kesilapan Diri Sendiri
87.   Perasaannya Bergelora
88.  Undi Apa?
89.   Ibadah
90.   Pimpin Diri Dulu
91. Tanggungjawab Bersama
92.  Tingkah Laku Memalukan
93.  Adab Guru—Untuk Renungan Bersama

BAHAGIAN 5
94.   Luahan Hati 1
95.   Luahan Hati 2

Biodata Penulis